Sabtu, 30 Mei 2015

KARNIVAL 1001 RASA SATE DI STADIUM KAJANG

Teks: Ziadah Zainal Abidin
Foto: Peribadi

Assalamu'alaikum dan salam sejahtera.

Pagi ini hampir saja terlepas Subuh. Terima kasih kepada suami yang menelefon demi mengejutkan saya untuk menunaikan tanggungjawab kepada Allah. Usai solat, saya bancuh kopi jenama Power Root yang sudah lama saya tidak beli dan minum. Sambil minum kopi, sambil membaca status rakan-rakan Facebook. Tangan pula menggagau meletakkan cawan kopi. Tiba-tiba terasa hangat seluruh kain yang dipakai. Allah! Tumpah pula air dek kerana tidak melihat ke mana diletakkan cawan tadi. Leka sangat membaca. Sebenarnya rasa malas mandi pagi. Akhirnya kena mandi kopi. Aduhai diri. Disiplin itu kan penting.

Ibu saya memasak sarapan untuk kami 5 beradik, 1 menantu dan 4 cucu lelakinya. Seorang lagi adik saya tidak kelihatan. Tidur di rumah satu lagi. Menu sarapan ringkas dan menu tengahari juga dimasaknya. Nasi goreng biasa dan ayam goreng berempah. 

Usai membersihkan diri, saya memandikan anak-anak pula. Selepas mandi, Aiman, Akif dan Rafie sambung permainan Lego malam tadi sebelum Rafie mengikut ibunya ke pejabat berdekatan rumah. Aiman dan Akif yang agak kerap bergaduh tatkala bermain, berhenti dan membuka komputer untuk menonton video Ultraman kegemaran mereka. Saya pula sibuk melayan Aleef. Kadang-kadang saja saya melayan Aiman dan Akif bermain Lego. Sekadar melayan kehendak mereka untuk bergambar.

Menjelang tengahari, saya suapkan anak-anak makan nasi putih berlauk ayam berempah tadi. Aleef saya tidurkan di dalam buaian automatik. Selepas makan, saya cuba menyambung tugasan membina blog perniagaan. Ibubapa saya sudah keluar ke tempat kerja ayah di Universiti Putra Malaysia. Ibu hanya menemani ayah.

Alhamdulillah. Allah beri ilham pada saya walaupun saya tiba-tiba rasa gugup dan hilang idea mahu tulis apa dan dari mana mahu bermula. Sedang leka merangka templat yang mahu digunakan, Rafie pulang bersama ibu, ayah dan makciknya. Bunyi bising mengejutkan Aleef yang sedang tidur di dalam buaian. Terpaksalah saya berhenti dan melayan Aleef. Mujur juga adik-adik saya mahu melayan anak-anak sementara saya memasak lauk baru memandangkan lauk yang ada tinggal sedikit.

Selesai memasak, saya melayan Aleef. Aiman dan Akif sibuk bermain dengan Rafie yang nampak kurang sihat. Terkena selsema dan batuk. Jam 6 petang Rafie mengikut ayah, ibu dan makciknya berjalan ke Stadium Kajang. Ada karnival 1001 Rasa Satay. Saya yang mulanya merancang untuk pergi pada waktu malam membatalkan niat kerana Aiman dan Akif tidak tidur siang. Sudah pasti mereka akan keletihan nanti dan memberontak saja. Bukan sekali dua pernah berlaku. Daripada kepenatan marah-marah, baiklah duduk di rumah saja.



Jam 8 lebih suami saya menelefon. Rindu sangat agaknya. Akif sudah tertidur pula. Aiman sibuk dengan komputer di luar. Kami berbual bersama Aleef yang tercari-cari dari mana suara ayahnya. Katanya ada kolam air panas di sana yang telah dikomersialkan. Seronok katanya. Hatinya teringin membawa kami tetapi tempat rekreasi alam itu jauh ke dalam hutan. Saya pastilah tidak mahu. Keselamatan perlu diutamakan.

Selesai berbual, Aleef yang kebosanan melihat saya yang asyik pula membaca mesej perbincangan di dalam kumpulan Dah Baca Quran Belum yang dicipta Ustaz Norudin Drahman, mula mencari susu. Aleef menyusu hingga tidur. Aiman sudah saya arahkan untuk tidur. Jika tidak ditegur, sampai jam 3 pagi pun dia masih mampu menghadap internet.

Terasa mengantuk pula mata ini menaip. Saya undur diri dahulu walau banyak ingin dikongsi lagi.

Jumaat, 29 Mei 2015

BERKUNJUNG KE RUMAH KELUARGA DI KAJANG

Teks: Ziadah Zainal Abidin
Foto: Peribadi

Assalamualaikum dan salam sejahtera. Alhamdulillah masih mampu menghirup udara bersih pemberian Allah s.w.t yang percuma ini.

Pagi ini suami bersiap pergi ke Sik, Kedah pula. Tengah pagi tadi dia menghantar mesej. Malam tadi dia hanya berkesempatan tidur beberapa jam saja kerana majlis makan malam yang dihadiri pegawai atasan lewat habis. Jam 2 pagi baru dia sampai rumah. Entah bila dia mengemas begnya, saya tidak perasan.

Aleef bangun awal pagi ini. Sempatlah mengiring ayahnya ke pintu. Kelihatan tidak puas suami meluangkan masa bersama keluarga. Dipeluk erat, dicium sepuasnya. Harga pengorbanan masa ini terlalu besar. Moga Allah memberkati dan melindungi kami.

Selepas bersalaman dengan suami dan mengiringnya ke pintu, merestui dan mendoakannya ke tempat kerja, saya mandikan Aleef. Selesai memakaikannya pakaian, saya bancuhkan susu untuk Akif. Aleef saya tinggalkan di dalam kerusi rodanya sementara saya membasuh pinggan dan kuali. Selesai membasuh, saya mandikan Akif yang mula kerimasan. Sambil memakaikan pakaian Akif, sempat juga menonton seorang idola rakyat, Raja Shamri yang tidak pernah berhenti memberi sumbangan tenaga dan menjadi titik perhentian penyumbang-penyumbang lain, di saluran TV9 melalui slot Nasi Lemak Kopi O.

Selesai memakaikan Akif baju, masa untuk menidurkan Aleef. Pagi ini bangun awal menyebabkannya mengantuk. Kemudian saya sediakan sarapan. Sarapan ringkas sahaja berupa biskut coklat jenama Tiger yang dicicah bersama kopi O jenama Kapal Api. Akif ikut sama bersarapan. 10 minit selepas sarapan, Aleef bangun ketika saya sedang membersihkan cawan. Saya susukan dan bermain dengan anak-anak.

Hampir tengahari, waktu untuk memasak sudah lewat. Tambahan lagi saya akan ke rumah ibu saya. Jadi saya hanya memasak Maggi sahaja memandangkan bihun dan lauk mentah tiada. Mahu menggoreng telur, jemu pula. Anak-anak pun dah tak lalu menelan. Saya biarkan Akif belajar makan sendiri sementara saya suap Aleef makan nestum. Sedikit saja Aleef mahu makan. Dia lebih suka minum air kosong. Habis bagi Aleef makan dan minum, susukan pula. Akif belum habis makan. Aleef pula sudah mengantuk. Saya letakkan di dalam buaian yang menghenjut secara automatik. Nasib baik dia mahu tidur. Selalunya susah mahu biar dia tidur buaian. Giliran saya pula makan sekadar mengalas perut. Alhamdulillah.

Ibu mertua saya memberitahu melalui telefon yang dia mahu menghantar Aiman ke rumah jam 1 petang nanti. Saya pula masih mencari kenderaan untuk ke rumah ibu saya bersama anak-anak. Adik perempuan saya tidak sihat. Jadi terpaksalah saya minta bantuan ayah.

Jam 6 petang ayah datang. Alhamdulillah. Anak-anak teruja kerana sudah lama tidak ke rumah neneknya di Kajang ini. Sampai di rumah ibu saya, tidak sabar-sabar Akif mahu naik. Teringat permainan Lego yang tersedia dan adik susuannya barangkali. Segera kami menapak naik ke tingkat paling atas. Alhamdulillah. Walaupun keletihan, anak-anak yang gembira sudah cukup buat saya tersenyum. Seronok benar mereka bermain Lego. Bukan saya tidak pernah beli tetapi sudah hilang kebanyakan permainan mereka kerana kekerapan kami berpindah rumah.

Sambung cerita. Saya mengambil kesempatan ini melayan Aleef sahaja. Abang-abangnya terlalu leka bermain, tidak peduli lagi sekeliling mereka. Selesai azan menandakan waktu maghrib, anak susuan saya, Muhammad Rafie pulang bersama ibu dan neneknya (ibu saya). Bertambah meriah suasana memandangkan sudah lama sangat tidak bersua muka. Alhamdulillah. Rafie pun sudah 1 tahun 7 bulan usianya.

Hampir jam 11 malam barulah anak-anak semua tidur. Saya ambil peluang ini menyiapkan tugasan menambah senarai blog pengasas, guru, rakan-rakan dan alumni Akademi Bekerja Di Rumah. Hampir jam 12 pagi barulah siap. Lega sedikit walaupun masih ada beberapa tugasan lagi perlu saya buat iaitu membina blog perniagaan pula. Semoga sukses hendaknya. Semua hanya dengan izin Allah subhanahu wa ta'ala. Wallhu a'lam.

Sampai sini sahaja dahulu. Terima kasih sudi membaca.

Khamis, 28 Mei 2015

30 KEMUNGKINAN ANDA BAKAL USAHAWAN

Teks: Dr. Azizan Osman
Sumber: Dr. Azizan Osman

Usahawan adalah kumpulan orang yang unik. Mereka kebiasaannya berfikir secara berbeza, dan bertindak secara berbeza. Jika anda tertanya-tanya samada anda memiliki ciri-ciri seorang usahawan, lihat senarai berikut.

Anda mungkin tidak mempunyai semua sifat-sifat atau kemahiran, tetapi jika anda mempunyai beberapa dari sifat ini, ia adalah petunjuk yang cukup baik bahawa anda mempunyai apa yang diperlukan.

1.  Anda mempunyai ahli keluarga yang tidak boleh bekerja untuk orang lain. Ibubapa anda bekerja untuk diri mereka sendiri. Walaupun ini tidak benar untuk setiap usahawan, ramai mempunyai sejarah keluarga dengan satu atau kedua- dua ibubapa yang pernah bekerja sendiri.

2. Anda seorang yang sentiasa mempersoalkan mengapa orang melakukan perkara-perkara yang mereka lakukan. Anda berusaha untuk membuat perkara yang lebih baik dan bersedia untuk mengambil tindakan ke atasnya.

3. Anda yakin pada diri sendiri. Adakah anda pernah bertemu seorang usahawan yang pesimis atau benci dirinya? Lagipun, jika anda tidak mempunyai keyakinan, bagaimana orang lain boleh percaya kepada anda?Kebanyakan usahawan amat optimistik tentang segala-galanya di sekeliling mereka.

4. Anda bersemangat. Akan ada masa apabila anda menghabiskan masa berlebihan dengan tidak membuat satu Ringgit pun. Tetapi hanya minat dan semangat yang akan membuat anda meneruskan usaha anda.

5. Anda tidak boleh menerima “Tidak” sebagai jawapan. Seorang usahawan tidak akan putus asa.

6. Anda mempunyai keupayaan untuk membina perhubungan kerana keupayaan anda untuk melihat sesuatu perkara dari sudut keseluruhan. Orang cenderung dan tertarik kepada anda kerana anda seorang yang disenangi. Ini adalah kerana minat anda.

7. Anda menghabiskan lebih banyak masa dengan pengasas daripada bersama dengan pasangan anda.

8. Anda menghentikan pengajian seperti Bill Gates, Steve Jobs dan Mark Zuckerberg.

9. Berulang-alik setiap hari ke pejabat anda adalah dari bilik tidur ke ruangtamu.

10. Anda sentiasa seorang pekerja tidak cemerlang dan mungkin telah dipecat banyak kali. Jangan bimbang, anda tidak bersendirian. Jangan mengambil ia sebagai tanda bahawa anda seorang yang tidak baik. Kadang-kadang ia dalam DNA anda.

11. Anda sentiasa bertentangan dengan pihak berkuasa, itulah sebabnya anda sukar bekerja lama di suatu tempat kerja.

12. Anda percaya bahawa terdapat lebih daripada satu definisi keselamatan kerja. Anda menyedari bahawa tugas anda adalah selamat selagi anda berada dalam kawalan berbanding dengan bergantung kepada bos yang boleh merosakkan kerjaya anda selepas satu kesilapan.

13. Kebanyakan pakaian dalam almari anda terdiri daripada baju-T. Sesetengah anda mungkin mendapat di pasaraya biasa. Baju lain pula memaparkan nama atau logo syarikat.

14. Anda mempunyai sifat yang berdaya saing dan bersedia untuk kalah. Anda sentiasa tahu bahawa anda boleh melakukan sesuatu yang lebih baik.

15. Idea anda bercuti adalah hari kerja tanpa apa-apa mengganggu tugas yang benar-benar perlu dilakukan.

16. Anda tidak bekerja dan kemahiran hidup adalah lebih berharga untuk anda.

17. Anda bekerja lebih daripada 60 jam seminggu, tetapi anda sebenarnya boleh memperoleh lebih banyak wang ketika anda berada di sekolah menengah.

18. Anda mahu berada dalam kawalan dan dapat berperintah dalam syarikat anda sendiri. Anda biasanya suka mengawasi kebanyakan perkara yang berlaku di syarikat anda.

19. Anda melihat peluang di mana-mana. Sebagai contoh, anda berjalan ke dalam sebuah bangunan dan ingin tahu tentang nilai syarikat-syarikat di situ.

20. Perkataan “pitch” tidak lagi mempunyai kaitan dengan besbol.

21. Anda seorang pemikir logik dengan idea-idea tentang bagaimana untuk membetulkan masalah dan keadaan keseluruhan.

22. Bercakap tentang penyelesaian masalah, adakah anda mencari sama ada aplikasi itu telah wujud? Mungkin anda telah mula mewujudkan satu model perniagaan dan senibina perisian untuk melihat jika ia boleh dilaksanakan.

23. Anda suka bergaul dan tidak mempunyai masalah berkomunikasi dengan orang ramai.

24. Sebagai kanak-kanak, anda suka menjual barangan seperti di gerai air limau. Apabila terdapat jualan kelas, anda mungkin salah satu daripada penjual terbaik.

25. Anda seorang berinisiatif, bermakna anda tidak berputus asa sehingga projek itu selesai.

26. Tidak kira apa yang anda lakukan setiap hari, anda sentiasa memikirkan dari segi mendapatkan pulangan ke atas pelaburan.

27. Anda berfikir di luar kotak. Jika tidak, apa yang akan berubah?

28. Anda seorang yang menarik dan berkarisma.

29. Anda percaya dalam kecekapan dan akan mencari kaedah-kaedah untuk membuat sesuatu perkara berjalan lancar.

30. Anda menyedari bahawa anda tidak boleh melakukan semua tugasan. Anda mempunyai idea dan boleh mempromosikannya tetapi anda juga tahu bahawa anda tidak mahir dalam setiap tugasan dalam menjalankan perniagaan.

AKTIVITI BIASA SAMBIL CURI MASA BERBLOG

Teks: Ziadah Zainal Abidin
Foto: Peribadi

Assalamualaikum dan salam sejahtera.
Pagi ini suami perlu lebih awal ke tempat kerja. Sebelum jam 6.30 pagi dia perlu berada di sana untuk menjemput pegawai atasan. Aktiviti hari ini bermula lewat sedikit. Mungkin kerana cuaca yang nampak 'malas'. Anak-anak masih sedap tidur. Saya ambil peluang mengemas apa perlu dan menyediakan sarapan.

Saya menjeling lubang tikus di siling. Nampaknya suami saya berjaya selesaikan masalah siling berlubang itu. Disumbatnya pembaris plastik yang tebal untuk sementara waktu. Sekurang-kurangnya saya tidak perlu risau lagi tikus menggigit wayar telefon kami. Cuma tikus masih masuk melalui ruang udara di bawah pintu pula. Sabar sajalah.


Waktu saya sedang minum dan bersarapan, Akif datang sambil menggosok mata dan menyatakan dia haus. Saya berikan air dan dia duduk di sebelah saya sambil menonton kartun di TV2. Saya bangun dan mengambil Aleef pula yang sudah merengek. Selesai mandikan Aleef, Akif pula dimandikan.

Saya sambung mengemas dan memasak. Hari ini hanya menu telur dadar saja. Lauk mentah belum dibeli lagi. Sayuran juga sudah habis. Kami makan tengahari bersama. Selesai makan, saya mendukung Aleef ke bilik, diekori Akif.

Ketika mahu berbaring saya perasan mata Akif masih merah. Semalam lebih teruk sebenarnya. Sampai bertali tahi mata keluar. Tetapi saya rawat dengan produk percubaan yang saya beli semasa rawatan resdung awal tahun kelmarin. Nampaknya masih perlu rawatan lagi matanya. Jadi, saya titiskan 1 titik di setiap matanya dan letakkan tisu muka. Kemudian saya pakaikannya 'pengurut mata' elektronik yang juga saya beli semasa rawatan resdung tersebut. Set masa selama 15 minit. Begitulah saya lakukan semalam. Produk ini bagus juga.

Sebenarnya mata saya yang terkena katarak sebelum ini juga saya rawat dengan produk dan peralatan ini. Setelah lebih kurang 3 bulan mata saya kembali pulih sedikit demi sedikit. Alhamdulillah. Rabun saya juga sudah berkurangan. Alhamdulillah.


Cuaca panas menyukarkan anak-anak tidur. Jadi, saya bawa mereka ke ruang tamu semula. Kebetulan ada kawan yang mahu datang menghantar barang pula. Jadi saya bertahan bersama anak-anak hingga jam 3 lebih. Selesai mengambil barang, terus saya tutup pagar dan pintu dan bawa mereka ke bilik. Tidur juga mereka akhirnya.

Peluang ini saya guna untuk menyiapkan tugasan yang tertinggal. Hari pula hujan tiba-tiba. Hati memang berharap anak tidur lama sikit hingga saya siapkan tugasan. Saya mulakan selepas solat Asar.


Jam 6 petang barulah anak-anak bangun. Saya sempat menyiapkan tugasan senarai blog rakan kelas sebanyak 53 blog sahaja.

Selepas memandikan anak-anak, saya mulakan memasak. Jenuh fikir nak masak apa. Akhirnya menu kami hanya nasi goreng bawang putih. Sedap juga sebenarnya. Pertama kali buat.

Sambil makan menunggu suami pulang tetapi rupanya dia perlu kerja lebih masa hari ini. Ada pegawai yang perlu dihantar untuk makan malam di Universiti Malaya. Entah apa nama majlis makan malam dan tujuan apa, saya tidak tahu. Suami juga tidak faham apa yang mereka perkatakan di dalam majlis.

Saya tidak kisah asalkan beritahu di mana, buat apa, dengan siapa berserta bukti-bukti sahih pun dah cukup. Tidaklah nanti saya berprasangka yang bukan-bukan dan akhirnya 'terdoa' yang bukan-bukan. Na'uzubillahiminzalik.

Selepas isya' majlis makan malamnya bermula. Saya pun solat seorang diri saja. Selesai solat, saya bawa anak-anak ke bilik. Sambil melayan anak, sambil bersembang dengan rakan bisnes di Semenyih Bisnes Group, WeChat dan mendengar bacaan al-Quran di YouTube.

Jam 12 tengah malam suami masih belum pulang. Saya mesej melalui Whatsapp. Katanya dalam perjalanan ke pejabat untuk merekod kerja lebih masa pula. Saya pula sudah mengantuk. Hajat di hati mahu sambung tugas yang tergendala sementara tunggu suami pulang. Tetapi jika saya paksa diri, sakit kepala bakal menyerang kerana kurang tidur dan rehat. Jadi, selamat malam. Eh? Pagilah. Selamat pagi dan assalamu'alaikum.

Rabu, 27 Mei 2015

5 KESILAPAN BISNES SAMBILAN DI RUMAH

Teks: Ziadah Zainal Abidin
Sumber: usahawan.com

Bekerja di rumah sangat memerlukan disiplin tinggi. Mari baca 5 kesilapan yang sering berlaku apabila berbisnes di rumah.

1- SAMBIL LEWA.
Melakukan bisnes sambil lewa. Tidak mengawasi panggilan telefon, whatsapp, sms dan lain-lain kerana tidak menumpukan perhatian. Anda mungkin kehilangan pelanggan berharga anda. Sekiranya ada panggilan tidak berjawab, hubungi semula dengan segera.

2- BANYAK HABISKAN MASA PERKARA TIDAK PENTING.
Membelek Facebook berjam-jam, tetapi tiada hasil. Sediakan pelan perniagaan yang mantap. Jangka panjang dan pendek. Laksanakan segera. Cari peluang dan ruang baru untuk tembus pasaran.

3- TIADA PERSEDIAAN RAPI.
Jangan sambil lewa. Ada yang hanya memuatnaik iklan Facebook sambil baring-baring atas tilam. Anda silap. Sepatutnya sediakan satu ruangan khas di rumah anda, sediakan tempat display yang menarik, meja kerusi bekerja yang lengkap dengan komputer dan pencetak serta sediakan internet. Jika perlu, tablet dan plan data internet terbaik untuk memuatnaik foto dan iklan. Sediakan masa dan waktu rasmi untuk bekerja di rumah, menghantar barang, dan bertemu pelanggan.

4- ANGGAP BISNES SAMBILAN INI TAK KEMANA.
Ramai yang mulakan perniagaan di rumah sudah menjadi Jutawan. Jangan tidak tahu.

5- TIDAK DAFTAR PERNIAGAAN DAN AKAUN.
Kesilapan ini selalu dilakukan. Malah anda perlu segera ke SSM dan daftar perniagaan. Daftar akaun syarikat dengan rapi. Gunakan buku cek jika perlu. Buat dengan rapi perakaunan syarikat dan semak untung rugi. Gunakan alamat rumah atau pejabat sementara. Barulah anda boleh meyakinkan pelanggan. Bina jenama anda sendiri.

10 TIPS MENARIK MINAT ANAK MEMBACA, TANPA DIPAKSA!

Teks: Ziadah ZainalAbidin
Foto: Ziadah Zainal Abidin
Sumber: saatakukaupilih.blogspot.com

TIPS 1: PENDEDAHAN AWAL
°°°°°°°°°°°°°°°°°°°°°°°°°°°°°°°°°°°°°°°°°°°°°°°°°°
Awal itu bermaksud dari saat anak berada dalam kandungan lagi. Dalam Islam juga telah ditekankan mengenai pentingnya ibu yang hamil untuk membaca al-Quran. Ibu yang hamil juga digalakkan membaca bahan-bahan ilmiah dan berbual dengan anak di dalam kandungan.
Deria pertama yang terbentuk semasa anak dalam kandungan ialah deria pendengaran. Percaya atau tiadak, ini bermakna bayi mampu mendengar ibunya membaca, mengaji dan menyanyi untuknya. Jadi, bacakanlah dengan jelas dan kuat.

Pada permulaan memang akan terasa seperti orang gila bila asyik bercakap dengan perut. Pedulikan perasaan itu. Kita akan nampak kesannya apabila bayi itu lahir nanti. Denga izin Allah.

TIPS 2: SEPAHKAN BUKU
°°°°°°°°°°°°°°°°°°°°°°°°°°°°°°°°°°°°°°°°°°°°°°°°°°
Selalunya kita akan lihat mainan bersepah tetapi buku tersimpan kemas di rak. Cuba pula sepahkan buku. Ini secara tidak langsung akan menarik minat anak-anak untuk membaca.
Pilih buku yang sesuai seperti buku cerita kanak-kanak. Sepahkan buku di tempat yang biasa anak-anak duduk bermain. Anak-anak akan perlahan-lahan tertarik untuk membacanya ketika sedang bermenung atau kebosanan. Biarpun anak-anak sekadar tengok gambar, minat terhadap buku akan mula timbul dan akan mula tertarik untuk mengambil sendiri buku yang diminati.

Biarpun buku yang diambil itu buku yang sama berulang-ulang kali setiap hari dan sudah dihafal jalan ceritanya, biarkan. Asalkan dia minat.

Jangan sesekali padamkan minat itu kerana dari buku yang dia minat itulah ibubapa boleh guna untuk perlahan-lahan mengajar anak-anak membaca pula.

TIPS 3: KERAP BAWA ANAK KE KEDAI BUKU / PERPUSTAKAAN
°°°°°°°°°°°°°°°°°°°°°°°°°°°°°°°°°°°°°°°°°°°°°°°°°°
Walaupun tiada niat membeli apa-apa di kedai buku atau meminjam apa-apa buku dari perpustakaan, kerapkan bawa anak-anak ke tempat-tempat begini. Biasakan mereka dikelilingi buku.

Duduklah bersama anak-anak di bahagian kanak-kanak dan bebaskan mereka untuk pilih buku sendiri. Beri mereka ruang masa untuk menghiburkan diri dengan menyelak helai demi helai buku-buku tersebut.

TIPS 4: BERMAIN DENGAN BUKU
°°°°°°°°°°°°°°°°°°°°°°°°°°°°°°°°°°°°°°°°°°°°°°°°°°
Bagaimana? Gunakan idea kreatif anda untuk mengajak anak-anak bermain dengan buku. Anda boleh susun buku-buku tersebut menjadi terowong, menara, khemah, rumah, bangunan dan apa saja.
Sepahkan buku dan biar mereka bermain dengannya. Anak-anak pasti tahu perlu buat apa. Mereka jauh lebih kreatif dari ibubapa. Dengan cara ini, secara tak langsung akan menarik anak terhadap buku.

TIPS 5: JADIKAN BUKU SEBAGAI HADIAH
°°°°°°°°°°°°°°°°°°°°°°°°°°°°°°°°°°°°°°°°°°°°°°°°°°
Jadikan buku sebagai hadiah atau galakan positif apabila anak berjaya mencapai sesuatu perkara.

Contoh:
√ "Sebab adik makan on time dan tak buang sayur hari ni, ayah hadiahkan adik buku baru!"
√ "Sebab Daniel tak kencing katil malam tadi, petang ni kita beli buku cerita baru, ok?"

Boleh juga bawa anak ke kedai buku dan suruh dia pilih sendiri buku kesukaannya. Tapi sebagai ibubapa perlulah bantu mereka pilih buku mana yang sesuai, buku mana yang tidak sesuai.

TIPS 6: PASTIKAN BUKU SESUAI DENGAN USIA ANAK
°°°°°°°°°°°°°°°°°°°°°°°°°°°°°°°°°°°°°°°°°°°°°°°°°°
Buku yang mahal tidak semestinya sesuai. Buku tebal, buku cantik, buku tahan lama, pun tidak semestinya sesuai. Ini antara jenis-jenis buku untuk peringkat umur tertentu, mengikut turutan.
BAYI - Buku yang ringkas. Hanya ada 1 hingga 2 perkataan dalam 1 mukasurat. Gambar besar dan ceria. Bertekstur fabrik atau kain supaya anak boleh pegang dan boleh dibasuh jika anak bawa masuk ke dalam mulut.

1 TAHUN KE ATAS - Pilih buku yang melibatkan sentuhan pelbagai tekstur/permukaan. Contohnya, buku 'pop-up' yang mengeluarkan gambar 3D. Buku begini sangat menarik pembaca tidak kira berapa usia.

3 TAHUN KE ATAS - Ketika ini anak sudah banyak perkataan. Buku berirama dan buku mencari sangat sesuai untuk mereka. Buku yang hanya ada gambar dan tiada perkataan pun sebenarnya bagus kerana kita sendiri yang mereka cerita berdasarkan gambar. Ini meningkatkan daya imaginasi.

TIPS 7: BUAT BUNYI MENARIK KETIKA MEMBACA BUKU CERITA
°°°°°°°°°°°°°°°°°°°°°°°°°°°°°°°°°°°°°°°°°°°°°°°°°°
Setiap kali bacakan anak buku, gunakan intonasi yang sepatutnya berdasarkan cerita. Elakkan menggunakan nada mendatar sahaja.

Apabila kita ceritakan dengan intonasi yang betul dan buat pelbagai gaya menarik, anak akan lebih seronok, lebih faham dan mendalami cerita tersebut.
Jika buku yang ada pengajaran moral, lebih baik. Anak boleh belajar sesuatu.

TIPS 8: SAMBIL BACA, LETAKKAN JARI DARI PERKATAAN KE PERKATAAN
°°°°°°°°°°°°°°°°°°°°°°°°°°°°°°°°°°°°°°°°°°°°°°°°°°
Sambil baca buku kepada anak, tunjukkan perkataan yang dibaca menggunakan jari dan jangan baca terlalu laju. Sebutkan perkataan demi perkataan dengan jelas.

Ini secara tidak langsung boleh menjadikan anak lebih kenal susunan huruf dan bunyi perkataan tersebut. Kaitkan juga perkataan dengan gambar untuk anak faham maksud perkataan.

Biar anak lambat membaca tetapi minat membaca. Tahu membaca dan minat membaca itu tidak sama konsepnya.

TIPS 9: SEKURANG-KURANGNYA 10 MINIT SETIAP HARI
°°°°°°°°°°°°°°°°°°°°°°°°°°°°°°°°°°°°°°°°°°°°°°°°°°
10 minit adalah masa yang tidak lama untuk diluangkan mengajar anak-anak membaca. Lebih dari 10 minit pun kita mampu sebenarnya jika dibandingkan masa kita dengan gajet. Jadi, letakkan membaca untuk anak atau membaca bersama anak sebagai rutin harian. Sibuk bagaimanapun, luangkan 10 minit membaca. Jangan tinggal.

TIPS 10: GUNA KAEDAH BUNYI HURUF (FONIK) BERBANDING NAMA HURUF (EJA)
°°°°°°°°°°°°°°°°°°°°°°°°°°°°°°°°°°°°°°°°°°°°°°°°°°
Ini untuk anak-anak yang dah mula mahu membaca. Kedua-dua kaedah fonik dan eja adalah berkesan tetapi kaedah fonik memberi kesan yang lebih cepat, mudah dan kurang stress berbanding kaedah mengeja.

Jika anak jenis yang susah membaca atau mudah bosan, cuba kaedah fonik. Ada banyak lagu-lagu fonik di internet. Lagu-lagu juga boleh membantu untuk menambah minat anak.

Di pasaran juga ada berbagai kad imbas fonik. Tinggal kita memilih yang mana satu boleh menarik minat anak.
°°°°°°°°°°°°°°°°°°°°°°°°°°°°°°°°°°°°°°°°°°°°°°°°°°
Surah pertama yang turun sebagai wahyu Allah juga adalah surat al-A'la. Ayat pertamanya adalah IQRA' yang bermaksud BACA. Jadi, membaca bukanlah sekadar budaya bahkan ia juga suruhan Allah. Jadi, sebagai umat Islam, amalkanlah agar kita sentiasa berada dalam keadaan berilmu.


RINDUKAN ANAK DAN KELUARGA

Teks: Ziadah Zainal Abidin
Foto: Peribadi
Entri: 44

Alhamdulillah. Assalamu'alaikum dan salam sejahtera.

Pagi ini guru di sekolah Aiman menelefon tetapi saya tidak perasan kerana telefon pintar saya matikan bunyinya dari malam tadi. Saya cuba menelefon ibu mertua saya menggunakan telefon rumah tetapi tidak berjaya. Telefon rumah saya langsung tidak mengeluarkan bunyi. Entah kenapa. Mujur kredit simkad baru saya masih ada. Ibu mertua saya setuju untuk mengambil Aiman pulang. Semoga dia tidak apa-apa di sana. Saya sangat berharap Aiman tidak terasa hati kerana terpaksa tinggal bersama neneknya di kampung. Bukanlah sengaja kami tinggalkannya di sana tetapi oleh kerana sudah 'terdaftar' sekolahnya di sana, terpaksalah juga tinggalkan dia. Sabarlah anakku. 


Semasa mengemas ruang tamu saya lihat lubang di siling sudah terbuka semula. Bau tikus sangat kuat memenuhi ruang tamu. Kertas yang saya sumbat di siling pula, sudah koyak digigit tikus. Entah bagaimana lagi hendak dibuat. Saya terfikir untuk menampal lubang tersebut dengan kayu lebihan. Saya cadangkan pada suami. Mujur dia setuju untuk bersama saya membantu menyelesaikan masalah ini pada hari Sabtu nanti jika dia tidak ditugaskan ke mana-mana.


Menjelang 11.30 pagi, Aleef mula menunjukkan reaksi mengantuk. Saya bawa dia tidur di bilik sambil menyusukannya. Sempat lagi saya mengolah sebuah perkongsian dari sebuah blog mengenai tips menarik minat anak-anak untuk membaca tanpa paksaan.

Selepas solat zohor, entah kenapa tiba-tiba mata saya hampir menangis saat menitipkan doa buat adik-adik dan ibubapa. Terasa hati begitu sayu sekali hingga saya menekup muka. Harapnya mereka baik-baik saja.

Selesai makan tengahari bersama Akif, saya lihat Aleef sudah meniarap di atas katil. Saya bukakan komputer riba untuk Akif belajar dari aplikasi-aplikasi pendidikan yang saya muatturun. Ia masa emas saya bersama mereka. Ada masa saya gomol Aleef yang sedap dipeluk kerana saiz badannya yang montel dan berisi berbanding abang-abangnya dulu. Hinggakan naik rimas dia. Terasa sungguh bahagia ini. Terima kasih Allah.


Selepas solat Asar, tiba masa untuk mandikan anak-anak. Agak lewat saya memasak hari ini. Entah kenapa seperti tiada selera. Solat tadi pun, terasa pilu saja. Sudah memasak, saya melayan Akif yang sibuk mahu saya menjadi jurugambarnya. Selepas maghrib, saya hanya makan sedikit dan terus ke bilik setelah menutup televisyen. Hati masih tertanya-tanya. Ada apa hari ini?

Sedang berbaring-baring di bilik sambil membaca Facebook, saya terasa ada orang menyentuh hujung kaki. Segera saya alihkan pandangan. Suami saya rupanya. Terkejut tau! Dia lantas memberi salam. Saya langsung tidak perasan kepulangannya. Kami saling bersalaman. Alhamdulillah.
Saya kembali menyambung bacaan di Facebook sementara suami membersihkan diri. Tiba-tiba saja terasa lapar. Oleh kerana saya hanya masak keropok lekor sahaja, tiada lauk lain, saya pun goreng ikan masin. Jadilah, kan. Asalkan ada makanan. Sementara saya nasi berlauk ikan masin dan tempoyak cili potong, suami saya melayan anak-anak. Selepas selesai makan, kami solat Isya' berjemaah dan terus ke bilik bersama anak-anak.

Saya usaha menelefon Aiman yang entah apa ceritanya di kampung. Mujur ada aplikasi WeChat yang membolehkan saya menelefonnya menggunakan panggilan video. Dapatlah tengok keadaan dia di sana. Talian internet yang tiba-tiba bermasalah menghalang kami berkomunikasi lebih lama lagi. Tamat perbualan, suami padamkan lampu. Masa untuk tidur.

Selasa, 26 Mei 2015

IMAGINASI ANAK MELANGKAU LOGIK FIKIR MAMA

Teks: Ziadah Zainal Abidin
Foto: Ziadah Zainal Abidin
Entri: 43

Assalamu'alaikum dan salam sejahtera.

Pagi ini saya kembali menyusun rutin saya mengikut jadual yang saya sediakan di Google Keep sebelum ini. Alhamdulillah. Saya dapat sentiasa berada di atas landasan dengannya. Saya membuat sedikit penambahan waktu untuk dhuha, tahajjud dan bacaan al-Quran. Alhamdulillah. Semoga istiqomah terus.

Tengahari selepas makan, saya berbaring di bilik bersama anak-anak dan melayan mereka. Akif yang sekarang sudah semakin banyak celotehnya juga berjaya buat saya tertawa dengan idea kreatifnya. Lihat gambar di bawah.


Nampak warna hijau dalam bulatan itu? Itu adalah gam bersifat seperti plastesin. Diambil dari poster belajarnya yang saya sudah cabut untuk diletakkan di sudut dinding rumah yang lebih baik.
"Mama! Tengok! Adik dah letak kasut kat situ!", jerit Akif.

Saya cuba lihat apa yang dibuatnya. Sekali imbas, saya hanya nampak setempek gam plastesin. Saya renung dan perhatikan betul-betul. Bentuknya seperti stokin yang digantung pada pokok krismas. Nah! Begitu rupanya. Ketawa saya melihatnya sambil memuji ideanya. Akif, penuh idea yang tidak dijangka. Dari umurnya 2 tahun lagi.

Tiba-tiba bunyi telefon mengganggu kami. Rupanya suami menelefon. Katanya ada orang Telekom menunggu di depan pagar rumah. Memang saya tidak perasan jika ada orang yang datang apabila kami berada di bilik. Saya terus bersiap menutup aurat.

Melihat di depan pagar, ada 2 orang lelaki berseragam Telekom. Saya bukakan pagar dan menunjukkan wayar talian internet dan telefon yang digigit tikus. Setelah diperiksa, rupanya kedua-dua wayar yang menghubungkan talian tersebut sudah digigit hingga putus. Sambil memasang wayar baru, sambil berbual sedikit. Ternyata Aleef seronok diagah orang 'asing' ini hingga payah saya memegangnya.

Tidak sampai 10 minit, sudah siap dipasang. Alhamdulillah. Saya bertanya kosnya. Katanya, tiada kos. Saya agak terkejut tetapi bersyukur. Katanya lagi, jika diikutkan prosedur, caj perkhidmatannya adalah RM50. Mungkin kerana melihat keadaan rumah yang berselerak dan anak-anak kecil ini menggamit simpatinya. Boleh saja kemungkinannya kerana saya solat Dhuha pagi tadi, jadi Allah bukakan hatinya untuk menghalalkan keringatnya. Apapun, alhamdulillah. Wallahu a'lam.


Ini gambar kedudukan wayar yang baru dipasang. Walaupun semak mata melihat kerana nampak tidak kemas, ia lebih baik daripada berdekatan dengan lubang tikus di siling yang menjadi laluan tikus.


Nampak suratkhabar di siling itu? Itulah laluan tikus yang saya sebutkan. Wayar itu pula adalah wayar talian Astro yang dipasang oleh penyewa rumah kami sebelum ini.

Memang sakit sedikit hati saya bila sebut mengenai penyewa itu. Dia bukan sahaja tidak membayar sewa selama hampir 5 tahun dan melarikan diri. Bahkan tidak langsung membayar bil air dan elektrik hingga mencecah RM5000 yang menyebabkan keseluruhan utiliti ditarik balik. Ibu sayalah yang terpaksa mengeluarkan simpanannya untuk menyambung semula utiliti tersebut dan juga kos-kos sampingan atas kerosakan yang berlaku di rumah ini. Semoga Allah menggantikan hak ibu saya yang telah diambil ini dengan yang lebih baik.

Selesai menutup dan mengunci pagar rumah, saya kembali ke bilik bersama anak-anak. Sempat juga muatnaik status. Sambil susukan Aleef, saya menaip di sini dan membaca status kawan-kawan. Setelah Aleef tidur, begitu juga Akif, saya bingkas bangun. Jadual saya mesti turuti. Tidak boleh tidak. Saya mandi dan lipat baju yang sudah 2 bakul bertimbun.


Alhamdulillah. Sambil melipat, sambil 'lari' susukan Aleef yang kadang terjaga dan sambil menonton kartun di TV9. Antara slot kegemaran saya adalah slot Bananana TV9 yang bermula jam 2 petang dan tamat jam 5.30 petang. Maklumlah, saya dibesarkan bersama dunia komik. Kartun dan saya memang agak serasi.

Waktu Aleef sudah bangun tidur, masih banyak lagi pakaian belum dilipat. Saya masih perlu mengikut jadual. Jadi, saya berhenti sekejap dan memandikannya. Begitu juga Akif. Selesai mandikan mereka, giliran saya pula membersihkan diri dan solat Asar. Kemudian, kami makan malam (jam 6.30 petang adalah waktu makan malam kami). Saya kemudiannya menyambung melipat pakaian lagi sambil mendengar ceramah di TV Alhijrah.

Sebelum azan maghrib, pakaian sudah siap dilipat dan saya susun. Alhamdulillah. Siap 1 tugas lagi. Saya ambil wudhuk dan bersedia di atas sejadah. Sambil mendengar azan, sambil melayan Aleef dan Akif. Selesai solat maghrib, saya ajarkan anak-anak surah al-Fatihah dan ayat Kursi. Aleef nampak seronok. Kami kemudiannya menonton Berita di TV9. Habis berita, saya solat Isyak dan kemudian mengajak anak-anak tidur.

Baru saja berbaring menyusukan Aleef, suami menelefon dengan menggunakan panggilan video dari aplikasi WeChat. Lama juga kami berbual kali ini bersama dengan anak-anak. Sambil berbual, sambil mengawasi Aleef yang semakin lasak dan sudah pandai mengengsot ke sana sini. Bimbang pula jatuh katil jika saya leka.

Begitulah aktiviti hari ini. Aleef pun sudah tidur ketika saya menaip di sini. Tinggal Akif belum mengantuk. Sampai sini saja catatan hari ini. Alhamdulillah untuk hari ini.

HOMESTAY

Teks: Ziadah Zainal Abidin
Sumber: Akademi Bekerja Di Rumah
Entri: 42


Perhatian untuk pengusaha homestay seluruh Malaysia!
========================

✅ Mahu iklankan homestay tetapi tidak tahu dimana?
✅ Mahu iklankan homestay secara berterusan sepanjang tahun?

Jangan risau, KAMI pasukan pemasaran online surirumah bernaung AKADEMI BEKERJA DI RUMAH (ABDR) mahu membantu.

BERIKLAN dengan kami kerana :
✔ Kami ada satu DIREKTORI IKLAN yang menyenaraikan homestay di Malaysia
✔ Kami mempunyai JARINGAN BLOGGER yang akan membantu mempromosikan sepanjang tahun.
✔ Bayaran untuk tapak iklan hanya SEKALI tanpa perlu perbaharuinya lagi.
(Tawaran ini terhad sehingga tarikh tamat dinyatakan)
✔ BONUS 1: Harga tapak kekal hanya RM150 sahaja untuk dua tempat iklan.
✔ Bonus 2: Temuramah untuk pengusaha yang mahu berkongsi dalam ebook mula bisnes homestay.
Selagi mana ebook ini terjual maka berterusan homestay diiklankan.

Hubungi saya di 01118578412 atau Facebook saya.

Isnin, 25 Mei 2015

SEDIKIT KEBOSANAN

Teks: Ziadah Zainal Abidin
Foto: Peribadi
Entri: 41

Allahurabbi, alhamdulillah wa la ilaha illallah wallahu akbar.

Terima kasih untuk hari ini yang menyenangkan walaupun ada bibit-bibit keresahan hati kerana melayan kerenah anak-anak syurga amanah-Mu ini ya Allah.

Ketiadaan suami hari ini memang agak menggelisahkan hati. Tidak sampai 24 jam bertemu, dia sudah ditugaskan untuk berangkat ke Johor berhampiran sempadan Singapura selama 3 hari. Boleh lihat dengan jelas jambatan yang menghubungkan Malaysia dan Singapura ini melalui gambar yang dihantarnya melalui aplikasi Whatsapp.

Saya banyak menghabiskan masa membaca di laman Facebook, aplikasi WeChat dan blog hari ini. Tidak ketinggalan juga membaca buku-buku yang dihadiahkan seorang isteri kepada rakan sekampung suami saya.

Buku apa ye? Nanti saya akan kongsikan. Banyak tips menarik usahawan ini kongsikan. Boleh juga dipraktikkan bersama.

Sambung cerita hari ini, sepanjang hari ini saya berkepit dengan Aleef yang makin montel dan mantap. Saya lebih banyak terbaring saja bersamanya. Maklumlah. Berat badannya menghalang saya mendukungnya lama-lama. Sakit segala urat saraf nanti, lagi melepek. Jadi, hari ini hari saya baring-baring baca telefon. Nasib baik sempat juga memasak lauk ayam kicap rebus tadi. Itupun jenuh minta Akif (anak kedua) yang baru berusia 3 tahun tolong jenguk adiknya setiap kali merengek. Bolehlah dipuji sikap baik Akif yang satu ini. Alhamdulillah.

Suami saya pula sekarang ini entah tidur di mana dan makan di mana. Katanya pegawai yang dibawanya itu tidak mengendahkannya. Tapi dia redha dan cakap perkara kecil saja. Semoga Allah melindungi kamu di sana.

Sampai sini saja untuk malam ini. Sudah letih mata ni. Assalamu'alaikum.



BANTUAN ZAKAT

Teks: Ziadah Zainal Abidin
Sumber: Pengalaman Peribadi
Foto: Printscreen Status Facebook Dr. Maza
Entri: 40

Bismillahirrahmanirrahim. Assalamu 'alaikum.

Setelah membaca status Dr. Maza di lama Facebook, saya ingin berkongsi pengalaman saya berurusan dengan pusat zakat ketika saya dan suami cuba mohon bantuan zakat hampir hujung tahun 2013 dahulu. Saya agak keberatan sebenarnya tetapi apa yang diutarakan Dr. Maza ada benarnya.
Kami tiada wang simpanan lagi ketika itu. Ke sana ke mari mencari pekerjaan namun tiada jawapan. Kami usaha ke pusat zakat berdekatan kerana memang sudah benar-benar kekeringan untuk membeli barangan dapur dan keperluan anak-anak. Hari itu, kami bersiap seperti biasa. Kami memakai pakaian yang elok dan cantik. Ia pemberian saudara-mara. Alhamdulillah.

Pertama kali melangkah masuk ke dalam pejabat zakat di tengah bandar itu, sebak sedikit hati ini. Namun udara yang nyaman sekali dari penghawa dinginnya terasa menenangkan berbanding cuaca panas terik di luar sana. Maklumlah, rumah dan kereta kami tiada penghawa dingin. Kereta kami dibeli ketika suami membantu arwah ayahnya meniaga lama dulu. Perniagaannya tamat selepas ayahnya meninggal dunia.

Sebelum duduk menunggu giliran, saya ambil pamplet yang tersedia di atas meja di tepi dinding pejabat. Saya baca. Sampai habis. Ada banyak bantuan ditulis di situ. Antaranya bantuan perumahan, bantuan perniagaan, bantuan bulanan (makanan dan keperluan) dan bantuan asnaf.
Saya tertarik pada bantuan perumahan kerana kami ada tanah yang diberikan ibu mertua untuk bina rumah. Sayangnya, kami belum punya wang untuk mendirikannya. Kami lebih tumpukan pada anak-anak kecil kami. Malahan kami tinggal menumpang di rumah ibu saya yang berbelas kasihan pada kami.

Sampai saat giliran kami dipanggil mengikut nombor. Suami sahaja yang bersuara. Saya hanya melihat reaksi dan cara penerangan pegawai tersebut kepada suami. Suami hanya ingin mendapatkan bantuan bulanan.

Kata pegawai itu, kami perlu ke masjid atau surau berdekatan tempat tinggal dahulu dan mohon didaftarkan di situ dan perlu bukti kami tidak mampu melalui beberapa prosedur lagi. Bermula Mac 2014, baru kami akan dapat bantuan.

Luluh hati saya mendengarnya. Saya masih kawal rasa. Saya tanya mengenai bantuan perumahan yang terang-terangan ditulis pada pamplet tersebut. Dengan muka yang mula kelihatan menyampah, laju dia menjawab, tiada bantuan seperti itu. Walhal ia ditulis pada pamplet itu. Allahurabbi...
Kecewa. Sangat kecewa. Saya enggan bertanya lagi apabila melihat reaksi pegawai tersebut semakin menampakkan kemarahan. Saya bingkas bangun, bercampur aduk perasaan yang tidak tahu mahu berkata apa. Saya tarik perlahan tangan suami. Memberi isyarat, sudahlah... Suami memang nampak belum mahu berganjak tetapi akur.

Ketika menuju keluar, kami nampak seorang lelaki bersama seorang kanak-kanak berpakaian compang-camping dan koyak sedang duduk menanti giliran.

Terdetik di hati saya, apakah kerana pakaian kami yang masih cantik dan nampak seperti orang berduit ini menyebabkan pegawai itu acuh tak acuh? Wallhu a'lam.

Kami keluar dengan sedikit kekecewaan. Kami berbincang di dalam kereta. Saya lihat betapa masih suami saya berharap untuk mendapatkan bantuan perniagaan pula daripada pihak zakat. Saat itu saya sudah putus harap untuk minta bantuan zakat lagi. Saya hanya diam mendengar celoteh suami. Saya serah pada Allah.

Hingga kini, kami tidak lagi jejakkan kaki ke pusat zakat untuk memohon bantuan. Suami juga sudah tidak menyebutnya lagi semenjak diterima bekerja akhirnya. Alhamdulillah.
Kami kini hidup seperti biasa. Sederhana. Sepenuhnya yakin dan meminta hanya pada Allah. Alhamdulillah.

Ini hanya sekadar pengalaman saya sekeluarga. Maafkan saya jika ada yang terasa hati dengan perkongsian ini. Lain orang, lain pengalamannya. Baik mahupun buruk. Wallahu a'lam.

Jumaat, 22 Mei 2015

BILA SUSAH, KELUARGA PEMBANTU PALING DEKAT

Teks: Ziadah Zainal Abidin
Entri: 39

Assalamualaikum dan salam sejahtera. Salam Jumaat yang indah harmoni.

Pagi ini suami bersiap ke tempat kerja seperti biasa. Dari minggu lepas sudah ditunjukkannya pada saya surat arahan mengikuti kursus transformasi yang dianjurkan kerajaan di Port Dickson bermula hari ini hingga hari Ahad. Jadi, minggu ini tiada cuti untuk kami bersiar-siar. Selepas entah berapa kali kami anak-beranak suami isteri bersalaman,  saya iringi pemergiannya dengan doa agar tiada panahan syaitan yang menusuk hatinya untuk selingkuh di belakang saya mahupun meninggalkan kewajibannya sebagai hamba Allah. Amin ya rabbal 'alamin.

Saya jenguk anak-anak yang masih tidur. Bagi suri yang sibuk seperti saya, waktu anak-anak diulit mimpi adalah waktu paling efektif untuk bekerja. Melihatkan baju-baju yang bertimbun sudah mencecah 2 bakul penuh, inilah masanya saya lipat dan kemas kain baju yang tidak teratur akibat penangguhan kerana mengutamakan si kecil Aleef yang sudah mencecah 6 bulan usianya. Ini bukan alasan menangguh kerja. Bayi memang sukar dijangka kemahuannya. Siapa pernah alami, fahamlah. Selesai lipat baju, dengar suara Aleef. Sudah bangun comel seorang. Suaranya saja sudah cukup membangunkan abangnya sekali.

Memandangkan perancangan hari ini untuk ke rumah ibu saya di Taman Putra Kajang, saya masak makanan awal-awal. Menunya bihun lada hitam yang memang jadi kegemaran saya. Memasak dengan dikelilingi anak-anak kecil adalah perkara yang sangat mencabar kebolehan seorang surirumah. Untung saja ayam yang dibeli minggu lepas memang sudah awal-awal saya bersihkan. Tinggal nyahbeku, bilas, potong dan masak saja. Sedang saya memasak, suami menelefon pula untuk memberitahu dia sudah memasukkan wang ke akaun saya untuk membayar bil-bil yang tertunggak selama 2 bulan. Sambil menjawab panggilan dengan tangan kiri, tangan kanan sibuk menggaul bihun di dalam kuali. Kaki kiri pula menahan kerusi roda Aleef supaya tidak terlalu dekat dengan dapur. Kaki kanan menahan keseimbangan badan.

Memang begitulah lumrahnya setiap hari, memasak macam berperang. Andainya robot kurita yang wujud dalam filem Spiderman yang dipasang pada badan profesor jahat itu benar-benar ada dijual dengan harga mampu milik, mungkin saya akan kumpul duit untuk beli.

Selesai memasak, Akif yang sudah kelaparan dek bau wangi masakan yang beraroma lada hitam itu, tidak sabar-sabar mengambil bekas makanannya. Bihun yang masih panas berasap, saya sendukkan ke dalam bekas yang Akif hulurkan. Saya letakkan di atas meja dan minta dia tunggu sebentar hingga bihun tersebut sejuk. Saya ambil Aleef yang juga sudah merengek mahukan susu. Saya mandikan dahulu sebelum susukan dia. Tidak perasan pula bila masa Akif makan bihun panas tadi. Tahu-tahu, dia minta tambah. Hingga 3 kali tambah. Selera betul. Bukan senang mahu minta dia makan banyak. Senang hati tengok dia sudah selera makan.

Aleef yang tertidur saya tinggalkan dan segera kemaskan pakaian untuk dibawa ke rumah ibu saya. Adik perempuan saya sudah bersetuju untuk membantu saya memandangkan saya tidak tahu memandu kereta. Cadangan kami mahu menunggu Aiman dihantar ke rumah saya di Taman Sri Jelok ini sebelum bergerak menyelesaikan semua rancangan lain.

Lebih kurang jam 11 pagi adik saya sampai bersama ibu saya. Sengaja ibu saya ambil cuti rehat hari ini rupanya. Kami pun menunggu ketibaan Aiman. Saya pinjam kredit ibu saya untuk menelefon ibu mertua saya kerana belum ke kedai membeli kad tambah nilai. Langsung tiada orang menjawab panggilan saya. Bapa mertua juga begitu. Saya fikir mungkin mereka sedang memasak atau berkebun sehingga tidak dengar panggilan telefon. Jadi, kami tunggu sahaja. Adik dan ibu saya sempat juga melelapkan mata sekejap. Begitu juga Aleef.

Menjelang jam hampir 12 lebih, Aiman masih tak sampai. Saya hairan juga kerana saya sudah beritahu kami akan bercuti ke rumah ibu saya membawa Aiman, pada minggu lepas. Jadi, Aiman akan dihantar secepat mungkin sebaik sahaja habis waktu sekolah. Begitu jangkaan saya. Saya usaha minta bantuan adik ipar menggunakan aplikasi Whatsapp memandangkan jumlah kredit yang ditarik akibat panggilan tidak berjawab agak tinggi. Nasib baik dia memang selalu menggunakan waktu rehat untuk pulang ke rumah. Rupanya ibu mertua saya bercadang untuk menghantar Aiman di waktu petang. Jadi saya pun bercadang menggunakan waktu menunggu Aiman pulang itu untuk menyelesaikan bil-bil yang sudah beratur panjang.

Ibu saya mencadangkan hanya bawa beg pakaian kami sahaja apabila melihat saya mahu membawa semua barang penting termasuk laptop dan kerusi roda Aleef. Katanya nanti akan patah balik juga untuk ambil Aiman. Saya terpaksa setuju walau hati rasa ralat. Kan kita perlu patuh pada ibu kita.
Kami pun bertolak. Persinggahan pertama adalah mesin ATM di pam minyak berdekatan untuk mengeluarkan tunai dari akaun saya. Sempat juga saya menukar nombor telefon untuk set TAC akaun CimbClicks saya. Sambil itu, adik saya mengisi minyak keretanya juga. Selesai mengisi minyak, kami menuju ke Tenaga Nasional Berhad di Bandar Baru Bangi. Untung ada aplikasi Waze yang memudahkan perjalanan. Kami semua tidak ingat jalan mana harus dilalui padahal pernah pergi ke situ. Banyak sangat yang difikirkan hingga memori menjadi pendek. Sebenarnya ini pertama kali saya membayar bil elektrik sepanjang 8 tahun perkahwinan saya dan suami. Macam rusa masuk kampung. Terpinga-pinga. Nasib baik tidak ramai orang dan pekerja TNB agak mesra melayan.

Selesai urusan TNB, kami menuju ke Metro Avenue 2, Kajang untuk membayar bil telefon TM Unifi dan pinjaman motor dari Aeon Credit Services. Sekali lagi, untung kedua-dua tempat melunaskan bayaran ini bersebelahan. Jimat masa saya dan minyak kereta adik saya. Tetapi, dalam pada jimat itu rupanya terkena juga saya. Bil ansuran motor ditambah sebanyak RM80 lagi sebagai denda kelewatan pembayaran. Terkejut saya. Tapi redha sahaja. Lepas GST makin tinggi pula denda lewatnya. Sebelum ini, kalau lewat, dendanya sekitar RM23 hingga RM28. Saya halalkan saja. Serah pada Allah.

Selesai membayar, suami telefon tiba-tiba. Katanya ibu mertua minta jemput Aiman pula. Ibu saya yang terdengar perbualan kami terpaksa membantah kerana adik saya tiada lesen. Lagi pula banyak sekatan jalan raya diadakan akhir-akhir ini. Saya pun menelefon ibu mertua semula menggunakan kredit ibu saya. Saya lupa menambahnilai kredit saya. Ibu mertua setuju untuk menghantar Aiman. Katanya petang sikit. Pada jangkaan saya, mungkin selepas Asar.

Sebelum pulang ke rumah mengambil barang lain dan menunggu Aiman, ibu saya mengajak ke kedai 99 Speedmart berdekatan. Sudah pastilah membeli makanan untuk cucunya. Sementara menunggu ibu saya, saya terfikir untuk hanya menunggu Aiman terus di rumah ibu saya selepas mengambil barang yang berbaki di rumah. Sedang berfikir, saya lihat Akif meneran. Alamak! Buat tempoyak pula dia. Kami bergegas ke rumah saya selepas ibu saya selesai membeli-belah. Sempat juga membebel tentang GST.

Sampai di rumah, saya sudah lupa untuk terus ke rumah ibu saya menunggu Aiman. Selepas membersihkan Akif, baru saya teringat semula. Pastilah adik saya sudah jauh memandu. Saya duduk di hadapan televisyen sambil membelek telefon bimbit saya. Baru terasa keletihan sangat. Saya masih tunggu Aiman yang tidak lagi sampai.

Melihatkan anak-anak yang lagi 2 orang ini juga kelihatan letih, saya bawa mereka ke bilik tidur. Sambil susukan Aleef dan sebelah tangan lagi memeluk Akif, saya masih tertanya-tanya ke mana Aiman ini. Ada apa-apa masalahkah? Mahu dihubungi, kredit saya lupa tambah nilai. Telefon rumah pula wayarnya sudah putus digigit tikus. Sehingga saya terlena juga dengan pagar rumah yang tidak berkunci saat terdengar sayup-sayup suara azan menandakan masuk waktu Asar dari telefon bimbit saya.

Saya tersedar jam 5 petang. Aiman masih belum tiba. Saya berbual dengan ibu saya di Whatsapp sambil menyusukan Aleef. Hingga jam sudah menginjak ke pukul 6.15 petang baru saya perasan saya belum solat. Aleef masih menyusu sambil tidur. Mahu tidak mahu, saya bangun juga meninggalkan Aleef yang nampak seperti belum puas menyusu. Nasib baik dia masih mengantuk dan sambung tidur. Saya tunaikan solat dan makan baki bihun pagi tadi. Elok lagi dan tidak basi.

Selesai makan, saya kemas apa yang patut di dapur dan meja makan. Aiman masih tidak muncul hingga jam 7 malam. Saya mula hilang sedikit kesabaran. Saya usaha sabar dan tunggu lagi. Tepat jam 7.15, masih tidak muncul. Macam-macam prasangka singgah di fikiran saya. Saya mesej adik ipar tetapi tidak berjawab. Mungkin masih bekerja lebih masa. Saya beritahu suami sambil membebel dalam mesej. Nasib baik dia sudah pandai pujuk saya bila saya mula diterjah ketidakstabilan emosi.

Saya teringat yang saya sudah menukar nombor telefon CimbClicks saya tengahari tadi. Jadi, mungkin saya boleh tambahnilai kredit secara atas talian. Berbekalkan wifi tumpang hasil tangan adik lelaki saya, saya masuk akaun CimbClicks dan cuba tambahnilai dari situ. Alhamdulillah berjaya.

Saya terus menghubungi ibu mertua. Panggilan saya dijawab Aiman. Tergamam sekejap. Aiman terus panggil ibu mertua saya. Rupanya ibu mertua memang hendak menghantar Aiman ke rumah saya tetapi adik ipar saya menghalang. Katanya mahu bantu hantarkan Aiman tetapi terlambat pula dia. Terpaksalah saya batalkan niat untuk bawa anak-anak bercuti di rumah ibu saya. Sekaligus terpaksa batalkan niat mencetak nota-nota saya. Saya pujuk hati. Mungkin ada hikmah sebalik sedikit kegagalan rancangan saya hari ini.

Selepas isya', saya layan anak-anak bermain di bilik tidur. Habis tunggang-langgang katil. Maklumlah hero semuanya. Lasak usah kata. Selepas letih bermain, mereka tidur juga akhirnya. Saya pula, ambil peluang menaip di sini sambil merangka aktiviti esok hari yang perlu difikirkan semula memandangkan program bercuti di rumah ibu saya tak menjadi.
Apa pun, syukur untuk hari ini kerana hutang-piutang utama berjaya dilangsaikan. Alhamdulillah.

Khamis, 21 Mei 2015

WAYAR INTERNET DIGIGIT TIKUS

Teks: Ziadah Zainal Abidin
Entri: 38

Alhamdulillah. Alhamdulillah. Alhamdulillah. Syukur untuk rezeki yang murah minggu ini.

Hari ini suami pulang agak lewat. Saya fikirkan dia melepak bersama kawan sekerja. Rupanya dia sudah terima gaji yang tertangguh 2 bulan. Jadi, dia terus ke kedai telefon untuk membeli telefon bimbit baru untuk kemudahannya bekerja dan berhubung. Betapa syaitan itu berusaha supaya saya berburuk sangka dengannya. Astaghfirullahal azhim.

Dapatlah saya menggunakan kembali telefon saya yang dihadiahkannya 2 bulan lalu semula untuk berblog dan berniaga. Alhamdulillah lagi sekali.

Memandangkan talian internet tanpa wayar atau wifi rumah saya sudah terputus kerana digigit tikus, saya terpaksa tangguhkan semua aktiviti atas talian sehingga pihak Telekom memasang semula wayar baru.

Syukur untuk hari ini. Semoga esok dan seterusnya menjadi hari yang menggembirakan juga. Terima kasih Allah.

Ahad, 17 Mei 2015

MAJLIS TAHLIL, NAZAR & CUKUR RAMBUT

Teks: Ziadah Zainal Abidin
Foto: Peribadi
Entri: 37

Assalamu'alaikum dan salam sejahtera.

Pagi ini ibu mertua saya paling awal bangun menyiapkan makanan untuk sarapan pagi para pembantu majlis yang dirancang hari ini. Saya tidak dapat membantu kerana menyusukan Aleef. Majlis ini diadakan atas 3 tujuan iaitu untuk menunaikan nazar suami saya, meraikan kehadiran Aleef dan mengadakan tahlil untuk arwah bapa mertua saya (bapa kandung).

Hampir jam 8.30 pagi adik-beradik dan ipar duai ibu mertua saya sampai bersama sepupu-sepupu suami saya. Meriah dan kecoh. Anak-anak seronok bermain dengan pakcik-makcik mereka yang sesetengahnya hampir sebaya dan ada yang lebih muda juga. Maklumlah, keluarga ibu mertua saya ini besar. Jadi, kalau setakat kenduri kecil-kecilan begini, serah saja pada mereka.

Saya agak bernasib baik dengan adanya mereka. Kebetulan pula Akif tidak sihat kerana diserang selsema, batuk dan asma. Jadi saya hanya melayan kerenah Akif dan Aleef. Suami kadang-kadang membantu bila berkelapangan. Aiman yang sudah berusia hampir 6 tahun pula sudah pandai membawa diri bermain. Ada ketika juga dia disuruh suami saya untuk menyiapkan kerja sekolahnya apabila mula ada bibit pergaduhan dengan kanak-kanak lain. 

Akhirnya tugas memasak selesai kira-kira jam 4 petang setelah para tukang masak berhempas pulas dengan cuaca panas luar biasa dan kemudiannya disusuli hujan lebat. Semua lauk-pauk yang masih panas diletak di atas bekas telur bagi melambatkan proses menjadi lauk basi. Ini kata ibu mertua saya.

Aleef yang juga kepanasan kerana cuaca, akhirnya tertidur ketika hujan mula turun lebat sekitar jam 5 petang. Saya letakkannya di dalam buaian. Ibu mertua pula mengambil peluang ini meminta saya membantu pembungkusan 'buah tangan' untuk tetamu khas (orang-orang masjid). Aiman juga turut membantu dengan rela hati. Turut sama membantu saya, sepupu dan adik bongsu suami.

Selesai membungkus, saya membantu pula mengalih perabot dan memasang alas meja. Riuh juga perbincangan susun atur meja makan dan bufet untuk tetamu. Saya hanya menurut arahan sehinggalah ibu mertua saya datang dan memperbetulkan susun aturnya. Suami saya pula bergegas bersiap mengambil wudhuk dan bertolak ke masjid selepas azan maghrib. 


Saya terus mandi dan siapkan anak-anak selepas solat maghrib. Cuma Akif seorang yang enggan mandi walau berulang-kali dipujuk. Saya tidak memaksa memandangkan keadaan dia yang tidak sihat. Akhirnya, saya sarankan dia hanya menukar pakaian sahaja. Mujur dia mahu setelah melihat abang dan adiknya berpakaian cantik. Kami kemudiannya berselfie dahulu sementara menanti tetamu.

Di samping itu, adik ipar saya (lelaki), menyiapkan hidangan makanan dan minuman untuk tetamu. Sedang kami sibuk dengan aktiviti sendiri, tiba-tiba kucing adik ipar saya (perempuan) berlari selaju-lajunya, keluar masuk dan mencakar-cakar tikar yang dibentang di dalam rumah membuatkan kami semua terperanjat. Adik ipar saya ambil dan kurungkan dia di dalam bilik saya. Kebetulan saya ada barang yang tertinggal di dalam bilik, membuka pintu. Saya lihat kucing itu cuba membuka bekas kek coklat yang berlebihan. Lapar rupanya dia. Patutlah buat perangai. Adik ipar ambil dan bawa ia untuk diberi makan. Terlalu sibuk hingga kami lupa hamba Allah yang seekor itu.


Selepas solat isyak, kira-kira 20 minit selepas azan, para tetamu sampai diketuai suami saya. Kaum wanita segera ke bahagian belakang (dapur) dan duduk di sepanjang laluan ke dapur. Tetamu lelaki pula duduk berkeliling di ruang tamu membuka ruang kosong di tengah ruang tamu. Seorang pakcik yang saya kenali sebagai pakcik Hamzah mengepalai dan memulakan bacaan yasin dan tahlil.

Selesai bacaan yasin, majlis mencukur jambul pula berlangsung. Saya hanya sempat merakam sedikit sahaja kerana Akif minta perhatian. Tetamu hanya berselawat sahaja dan bermarhaban untuk mempercepatkan majlis atas permintaan ibu mertua. Tiada acara berzanji. Kata ibu mertua, kasihan pada tetamu terutama kaum wanita yang kadang terpaksa pulang jauh malam kerana bacaan terlalu panjang. Maklumlah, ibu mertua seorang yang selalu juga ikut ke majlis-majlis begini di sekitar kampung dan juga salah seorang ahli jawatankuasa masjid. Pastilah dia lebih maklum keadaan dan permasalahannya.


Selesai semua acara, semua tetamu dijemput makan. Tetamu lelaki makan di bahagian depan luar rumah manakala tetamu wanita pula makan bersila di ruang tamu. Anak-anak juga turut sama.
Kira-kira 5 minit kemudian, saya ternampak lampu kereta menghala ke arah kami. Saya mengagak keluarga saya sudah sampai. Dalam pada terjenguk-jenguk kerana tidak nampak penumpangnya akibat suasana jalan yang agak gelap, saya melangkah mendekati kereta tersebut. Seorang wanita keluar. Memang benar jangkaan saya saat melihat wanita itu adalah ibu saya. Gembira dan lega hati saya. Alhamdulillah. Setelah memarkir kereta betul-betul di hadapan rumah di mana ramai tetamu di situ, saya terus bersalaman dengan ayah dan mengajak mereka masuk dan makan. Turut bersama hadir, satu-satunya adik ipar saya buat masa ini dan anaknya (juga anak susuan saya bernama Muhammad Rafie) serta salah seorang adik perempuan saya.

Oleh kerana Rafie sudah tertidur, saya membawa mereka ke bilik saya. Ayah saya tidak mengikut dan terus menuju ke arah tetamu yang ada. Saya menemani Rafie sambil menyusukan Aleef sementara keluarga saya menjamu selera. Lama juga saya tidak bersua muka dengan anak susuan saya ini. Hampir setahun rasanya. Cepat benar dia membesar, detik hati saya.

Selesai menyusukan Aleef, saya bawanya keluar dan meninggalkan Rafie yang masih tidur. Keluarga saya berkumpul di satu sudut dan sedang makan. Cuma ayah saya yang sudah selesai menanti kami menghabiskan makanan. Mereka juga sudah agak lama tidak berjumpa. Sekitar 2 bulan rasanya. Dapatlah Aleef berkenalan lagi dengan datuk dan neneknya ini.

Hampir jam 11.30 malam barulah kelihatan tetamu mula beransur pulang. Begitu juga keluarga saya. Adik-adik ipar saya, sepupu-sepupu mereka dan pakcik-makcik mereka mula mengemas dan membantu membasuh pinggan dan cawan serta membungkus lebihan makanan untuk dibawa balik para tetamu. Saya pula membawa anak-anak yang keletihan ke bilik. Lena sekali tidur mereka. Puas barangkali.

Setelah semua orang pulang dan pintu juga sudah ditutup, ibu mertua masih sibuk di dapur memanaskan lauk-pauk yang berlebihan. Saya yang sudah keletihan hanya membantu menyimpan makanan yang tidak sempat dipanaskan ke dalam peti sejuk. Berkali-kali ibu mertua saya pesan untuk membawa balik sedikit lebihan makanan tersebut kerana takut tiada yang mampu menghabiskan lauk-pauk tersebut. Saya mengiakan saja. Kecil tapak tangan, nyiru saya tadahkan.

Syukur semuanya berjalan lancar hari ini. Lebih bersyukur kerana keluarga saya turut hadir. Alhamdulillah.


Rabu, 13 Mei 2015

HARI KURANG SIHAT

Teks: Ziadah Zainal Abidin
Entri: 36

Alhamdulillah kerana suami pulang dengan selamat malam ini. Hari ini saya cuma online sekejap-sekejap sahaja. Sakit kepala dan mata menyerang. Mungkin kerana cuaca yang terlalu panas.

Sekarang ini saya ingin juga menaip di sini hanya untuk melepaskan rindu menaip menggunakan telefon yang dihadiahkan suami ini. Maklumlah, suami pinjam telefon ini untuk kemudahannya menggunakan Google Maps semasa memandu. Telefon lamanya sudah mula menunjukkan tanda-tanda uzur. Sementara menunggu suami beli yang baru, saya gunakanlah telefon lamanya. Saya kan 24 jam di rumah. Jadi, senang untuk mengecas bateri telefon yang sudah mula bermasalah itu.

Cerita tentang aktiviti hari ini, saya hanya buat kerja rutin utama saja iaitu memasak, melayan anak-anak, mengemas rumah, menjaga solat dan membaca Quran beberapa mukasurat. Sudah sampai surah an-Nisaa. Walaupun tiada terjemahannya, saya harap bolehlah ia menyucikan semula rohani saya yang memang sekian lama dikotori anasir luar.

Seperti kisah seorang cucu yang bertanyakan datuknya tentang al-Quran yang dibaca datuknya yang tidak difahami kerana tiada terjemahannya. Membaca al-Quran tanpa terjemahan umpama menakung air menggunakan bakul. Air tidak penuh tetapi bakul menjadi bersih. Wallahu a'lam.

Sampai sini saja dulu. Betul-betul tak boleh tahan. Jika sudi, doakanlah kesembuhan ye. Assalamu 'alaikum dan selamat malam.

Isnin, 11 Mei 2015

SUPER WAHM, SUPER MOM

Teks: Ziadah Zainal Abidin
Entri: 35


Ini e-book yang diberi guru online saya sebelum saya mulakan pembelajaran blog. Semua yang tercatat di dalam e-book ini memang memberi gambaran sebenar bekerja di rumah. Cabaran-cabaran yang dilalui sebelum saya masuk ke akademi ini turut dicatat. Semuanya amat dekat dan berkaitan.

Antaranya apabila kita sedang dalam keadaan supersibuk kerana anak-anak menangis atau merengek mahukan sesuatu dalam masa serentak dan dalam masa sama juga kita sedang melakukan sesuatu perkara, bagaimana kita uruskan keadaan supersibuk ini? Ia tidak mudah tetapi ia tidak mustahil.

Saya sarankan kepada ibu-ibu yang sering mengalami masalah pengurusan di rumah dan sering mengalami tekanan untuk memiliki e-book ini. Belajar bagaimana mengurus masa, tenaga dan rumahtangga dengan tenang walaupun supersibuk.

SEHARIAN KE SANA SINI

Teks: Ziadah Zainal Abidin
Sumber Gambar: Peribadi
Entri: 34

Assalamualaikum dan salam sejahtera.

Hari Ahad ini selalunya suami saya akan berniaga di Car Boot Sales di Semenyih. Entah kenapa dia hanya ingin berjalan-jalan sahaja di sana pagi ini. Selepas bersiap-siap dan bersarapan, saya dan suami mengemas rumah sedikit. Anak-anak sudah kelihatan tidak sabar lagi. Akif sampaikan terjatuh hingga luka lutunya bermain bola sambil menunggu kami siap. Selesai semuanya, kami mulakan destinasi pertama hari ini ke Car Boot Sales di Semenyih. Kebeutlan di sebelahnya ada permainan dinosaur yang saya tulis beberapa minggu lepas. Teruja betul anak-anak melihat dinosaur patung yang besar itu. Selalu tengok dalam komputer riba sahaja dari permainan Dora The Explorer. Kami tidak masuk. Cuma berdiri dan berjalan mengelilingi pagar sahaja. Ia dibuka jam 5 petang. Jadi kami sekadar melihat sahaja. Kadar harganya adalah RM10 untuk orang dewasa dan RM20 untuk kanak-kanak.

Cuaca sudah mula panas dan jam menunjukkan 11.00 pagi. Kami membuat keputusan berjalan-jalan di dalam pasaraya Tesco, Semenyih memandangkan cuaca mula panas. Sengaja mencuci mata ber'window shopping'. Lama tidak jejakkan kaki ke sini semenjak kes Palestin. Tiada apa yang berubah. Masih sama seperti tahun-tahun sudah. Saya teringat akaun bank masih ada berbaki RM50. Jadi saya ajak suami keluarkan wang tersebut mengenagkan snek untuk anak-anak dan barangan dapur sudah agak susut. Selepas saya keluarkan wang saya, suami pula teringin memeriksa akaun banknya. Manalah tahu ada elaun peruntukan yang masuk seperti dijanjikan, Memang tidak disangka. Ada. Senyum lebarlah encik suami. Apalagi, dia mengajak kami makan tengahari di situ juga. Kebetulan tempat makan bersebelahan dengan pusat permainan kanak-kanak. Seronoklah anak-anak bermain. Diajak makan bersama pun tidak mahu. Mungkin masih kenyang kerana pagi tadi sudah bersarapan mee.

Selesai makan tengahari, kami menuju ke tempat letak kereta. Kebetulan semasa turun dari eskalator, ada kedai buku di hadapan tangga eskalator. Hati saya begitu tertarik hingga tidak dapat menahan tangan untuk mula membelek satu per satu buku yang dijual. Yang paling menarik, buku-buku pendidikan tentang Al-Quran dan Hadis untuk anak-anak. Menggigil rasa tangan nak keluarkan wang saya yang tinggal RM50 itu. Tapi saya tewas dengan keinginan memiliki buku tersebut. Harganya RM39.90 dengan diskaun sebanyak 15 peratus, saya membeli buku tersebut dengan harga RM32.70 dan tidak ketinggalan sebuah majalah di mana salah satu kolumnisnya adalah pengasas ABDR, puan Masayu Ahmad, bernama Minggun Wanita. Harganya RM4.00. Sewaktu ingin membayar jumlah keseluruhan, saya terpandang buku tulisan Fathuri Salehuddin bertajuk Buku Mini Mudahnya Menjemput Rezeki. Lagi tak boleh tahan. Saya beli 3 buah dengan niat untuk dihadiahkan kepada ibu mertua, suami dan ibu saya. Harga sebuah RM2.70 yang menjadikan jumlahnya RM8.10. Pemilik kedai hanya mengambil RM8.00 dan menolak wang 10 sen yang berbaki. Alhamdulillah. Moga Allah melipatgandakan rezekinya dengan sedekah itu.

Selesai membeli buku, saya fikir suami akan ke rumah emaknya, menghantar Aiman. Rupanya ada hajat lain. Dia mengajak kami ke The Mines, Seri Kembangan pula. Saya yang sedikit letih, teragak-agak juga mahu mengikut. Akhirnya, saya setuju dengan syarat kami cari surau dahulu apabila tiba di sana. Mungkin keletihan, anak-anak tertidur dalam perjalanan ke sana. Sampai di The Mines, suami meletak kereta di bahagian luar. Kami berjalan kaki masuk melalui terowong dan laluan bot. Tempat biasa kami pergi di sini adalah pusat permainan yang terletak di tingkat 2 (jika tidak salah). Hanya dengan bayaran RM3 seorang anak, mereka sudah boleh bermain melompat dan berlari di dalamnya. Aleef turut teruja melihat ramai kanak-kanak dan permainan yang berwarna-warni. Akif yang sakit lutut, pada mulanya tidak mahu bermain. Tak seronok katanya. Selepas 10 minit barulah dia mula bermain. Entah berapa jam kami di situ. Tidak sedar jam menunjukkan pukul 2.40 petang. Kami belum solat.

Suami yang baru datang dari pasaraya Giant untuk membeli makanan dan minuman untuk anak-anak, membenarkan saya menuanikan solat terlebih dahulu. Saya tinggalkan semua barangan kepada suami dan berlenggang ke surau. Sebelum itu singgah di tandas dulu membersihkan diri sedikit. Kemudian, barulah ke surau menunaikan solat. Saya tidak bawa telekung. Jadi terpaksalah memakai telekung yang ada di situ. Di sini saya rasa sedikit terganggu kerana kesemua telekungnya kekungingan dan penuh kesan kosmetik. Saya rasa geli juga. Maaflah. Sedikit emosi. Namun saya perlu solat. Saya tawakal sahaja menggunakan telekung yang ada. Dalam hati memang kesal dengan wanita-wanita yang suka memakai barangan kosmetik ini. Terfikir juga saya, jika bahan kosmetik ini boleh melekat pada telekung tersebut, adakah wudhu' mereka benar-benar kena pada kulit mereka? Saya jenis yang tidak suka mengenakan barangan kosmetik kerana jika saya memakainya walaupun hanya memakai foundation, kulit muka saya akan mula timbul jerawat. Sambung cerita tadi, selesai solat, saya segera memakai tudung dan keluar menuju ke pusat permainan tadi. Giliran suami pula menunaikan solat.

Saya menunggu sambil bermain dengan Aleef. Tiba-tiba sakit kepala. Ah! Mungkin kerana masalah sakit gigi saya yang semakin menjadi-jadi. Sudah beberapa hari gusi saya bengkak.

Apabila ternampak suami saya, segera saya mengajaknya pulang kerana sakit kepala. Saya minta maaf kerana tidak dapat berlama-lama di situ memuaskan hati anak-anak. Suami yang ingat esok Aiman perlu ke sekolah mencadangkan untuk kami ke rumah ibunya terus. Saya bersetuju. Sebelum masuk ke simpang menuju rumah ibunya, kami singgah membeli air batu campur (ABC) bagi meredakan kepanasan dan dahaga akibat cuaca panas.

Air muka gembira jelas kelihatan pada wajah ibu mertua saat melihat kelibat kereta kami. Saya yang sakit kepala segera ke dapur menyediakan ABC yang dibeli tadi dan minum bersama keluarga mertua. Saya ambil peluang ini menghadiahkan buku MMR yang saya beli tadi kepada ibu mertua. Senyumannya sudah cukup menyatakan tanda terima kasih.

Kami berehat sehingga jam 7 petang dan berhasrat pulang ke rumah. Selepas bersalaman dan memeluk cium Aiman yang kelihatan tidak gembira terpaksa ditinggalkan, kami masuk ke kereta. Sangka saya suami akan terus pulang. Salah lagi dugaan saya. Dia mengajak kami ke pasaraya Mydin di Bandar Teknologi Kajang, Kajang. Saya menurut sahaja dengan syarat kami tunaikan solat Maghrib dahulu di situ. Selesai solat, kami membeli barang keperluan yang sudah habis dan pulang. Suami yang kelihatan lapar, mencari sebuah restoran makanan di sekitar perumahan untuk membeli nasi goreng USA kegemarannya dan saya hanya minta kuey teow kungfu kegemaran saya. Kemudian barulah kami pulang.

Letih memang letih. Kami sampai rumah jam 10.00 malam. Saya segera mandi dan solat Isya' sementara suami menjaga anak-anak yang mula buat perangai kerana keletihan merayau sehari suntuk. Selesai solat, saya bawa anak-anak tidur di bilik sementara suami menyiapkan beg pakaiannya untuk perjalanannya ke Pahang dan Kelantan selama 3 hari bermula esok. Saya sekadar membantunya menyeterika pakaian kerjanya untuk esok hari. Siap semuanya, kami terus tidur. Letih yang amat sangat namun berterima kasih kepada Allah untuk satu lagi hari gembira.

Sabtu, 9 Mei 2015

BEKERJA SEBAGAI KERANI AM DI MEGA DISCOVERY SDN. BHD.

Teks: Ziadah Zainal Abidin
Sumber Gambar: Printscreen Status Facebook
Entri: 33

Baca status ni buat saya teringat tentang sebuah syarikat pembekal bahan kek tempat saya kerja dulu. Ada seorang pelanggan wanita bangsa saya yang bersifat begini. Kedai keknya di Kuala Lumpur. Orangnya sangat kasar dan kadang-kadang biadab. Namun, oleh kerana dia pelanggan setia, bos tetap melayannya.


Kadang-kadang kami (kerani) yang geram mengadu pada bos hingga menganggap pelanggan ini seperti 'tahi'. Bos yang faham kerenah pelanggan yang seorang itu, akan menenangkan kami dan berkata, 'Jangan cakap tu tahi. Dia la yang buat kita ada duit bayar gaji kamu. Sabar je.'
Ayat bos ini akan serta-merta buat kami diam. Dalam hati, bos memang seorang yang sabar. Sebab itu dia boleh berjaya dan syarikatnya semakin besar. Bos saya ini berbangsa Cina. Mari saya ceritakan serba sedikit tentang kilang ini.

     

Mega Discovery Sdn. Bhd. ini ditubuhkan lebih dari 20 tahun lalu di bawah sebuah syarikat bernama Perniagaan Chinta. Pada April 1996 di bawah program penambahbaikan, Perniagaan Chinta ditukarkan kepada Mega Discovery Sdn. Bhd. dan ditempatkan di sebuah lokasi baru.
Perniagaan utama Mega Discovery Sdn. Bhd. adalah pengilangan, pengimport dan pembekal semua jenis bahan industri bakeri.

Mega Discovery Sdn. Bhd. mengilangkan produk seperti grease-proof, glassine, cawan kertas untuk kek cawan dan mangkuk kertas untuk biskut raya. Syarikat ini juga mengilangkan semua jenis kotak seperti kotak berlipat (folding boxes), papan lapik kek (cake boards) dan kotak kek (cake boxes), di mana kotak-kotak ini juga boleh ditempah mengikut saiz dan rekabentuk pelanggan. Di samping pengilangan, syarikat ini mengimport produk seperti lilin kek, kertas kalis minyak (bleached dan unbleached), kertas Glassine, cawan aluminium, reben hiasan dan produk dekorasi kek. Syarikat ini juga membekalkan bahan-bahan seperti perisa, warna, jem, jeli, buah-buahan tin, coklat masakan dan sebagainya. 

Pemiliknya berbangsa Cina. Sepasang suami isteri sekitar usia 50 hingga 70. Saya kurang tahu umur mereka. Saya hanya sering melihat si suami sahaja yang hadir ke kilang bagi menghadiri mesyuarat. Isterinya hanya muncul ketika hari pembayaran gaji. Gaji hanya dibayar secara tunai pada tarikh yang tepat seperti dijanjikan. Kadang-kadang gaji dibayar berlebihan.

Pekerjanya bukan saja terdiri dari penduduk setempat dan warga asing, tetapi juga ahli keluarga. Salah seorang anak perempuannya menjaga bahagian pengurusan pentadbiran dan satu-satunya anak lelaki mereka bekerja di bahagian operasi. Seorang saudara mereka bekerja sebagai pengurus stor dan seorang lagi bekerja sebagai jurujual. Mereka tidak sombong dan juga tidak kedekut. Saya tidak pernah melihat mereka bertengkar.

Pernah satu ketika, salah seorang pemandu ditangkap cuba mencuri jualan. Namun tidak dibuang kerja. Dia hanya diberi nasihat dan kata dua. Walaupun pemandu terbabit sering memburuk-burukkan nama syarikat, bos masih membiarkannya bekerja.

Saya tidak lama bekerja di situ kerana mendapat tawaran kerja di Universiti Putra Malaysia, Serdang sebagai pembantu tadbir sambilan harian di bahagian perkeranian dan operasi.

Pengalaman 4 bulan bekerja di kilang ini sebagai kerani memahirkan saya mengenal bahan-bahan yang digunakan untuk membuat kek, pastri dan coklat. Saya juga hampir menjadi dropshipper sebelum saya mendapat tawaran UPM yang lebih menarik.

Insya-Allah. Jika ada peluang lagi kelak, saya mungkin akan mengatur strategi untuk menjadi pembekal juga. Kita tidak dapat baca apa akan terjadi pada masa hadapan kan? Senyum.

MESEJ GURU YANG KELIHATAN STRESS

Teks: Ziadah Zainal Abidin
Sumber Gambar: Printscreen Facebook Puan Ainon
Entri: 32

Assalamualaikum dan salam sejahtera.

Tengahari ini selepas solat zuhur, saya berbaring sambil menyusukan Aleef. Sambil itu saya baca status-status yang tersiar di Facebook. Terbaca status Puan Ainon yang agak menarik perhatian saya. Saya tertarik dengan dua perkataan terakhir di bahagian bawah sekali status ini. CIKGU STRESS.


Pagi semalam semasa saya sedang memasak, saya dihubungi cikgu kelas Aiman melalui aplikasi Whatsapp. "Sudah jumpa pemadam Aiman. Tukang bersih sekolah yang jumpa."

Pelik juga saya rasa. Apa agaknya masalah guru ni? Macam tak puas hati dengan saya. Saya balas "Neneknya sudah belikan sepeket pemadam untuk Aiman. Kami halalkan saja pemadam-pemadam yang hilang sebelum ni."

Guru tersebut membalas "Terima kasih kerana memahami."

Saya fikir apa tujuan guru tersebut mesej saya mengenai pemadam Aiman yang sekerat tu ye? Perlu ke? Atau ada masalah lain?

Saya balas mesejnya "Sedangkan anak tiga orang di rumah pun tak menang tangan, inikan pula murid yang berbelas atau berpuluh orang." Memang tidak saya nafikan kenyataan saya ini adalah dilema semua suri dan surarumah.

Akhirnya saya dapat tahu apa masalahnya guru ini melalui mesejnya. "Tu la. Kadang rasa nak pencen je."

Jawapan ini memang saya tak duga sama sekali. Bagaimana seorang guru yang tidak lagi seronok mengajar, menyebarkan ilmu dengan penuh ikhlas? Itu fikir saya.

Saya akhirnya hanya balas "Selawat banyak-banyak bila rasa stress. Insya-Allah akan tenang." Sambil dalam hati berdoa guru tersebut dikurniakan sifat sabar dalam memberi ilmu kepada murid-muridnya terutama yang jenis kuat menangis seperti anak saya, Aiman.

Alhamdulillah. Petang ni bertambah lagi hari gembira. Membawa anak-anak ke taman permainan kesukaan mereka. Seronok betul masing-masing. Maaflah. Saya tiada dalam gambar. Saya memang tidak gemar 'berselfie'.

Saya boleh lihat perkembangan anak sulung saya Muhammad Aiman ketika bermain bersama kanak-kanak lain. Perkara yang saya tidak pernah ajar dia adalah bertanya nama orang lain dengan baik. Sebaliknya ayah dan neneknya yang mengajar teknik komunikasi ini. Selain belajar komunikasi, saya lihat dia lebih gemar berkawan dengan kanak-kanak perempuan. Begitu juga yang sering diberitahu kepada saya oleh ayahnya setiap kali menghantar dan mengambilnya dari sekolah PASTI tahun lepas. Tahun ini, neneknya yang memantau perkembangannya di sekolah.

Aktiviti petang bersama sekeluarga.