KISAH SI PERANTAU: KATIL 19 WAD NICU HOSPITAL KAJANG

Ini kisah setahun lalu.

1 December 2014 at 17:23

Catatan petang ini. KISAH SI PERANTAU KATIL 19.

Seorang ibu yang kelihatannya agak berumur untuk melahirkan seorang bayi. Namun, Allah adalah pemberi rezeki kepada sesiapa yang dikehendaki-Nya.

Takdir menentukan bayi ke-2nya ini menghidap leukimia, jantung berlubang dan sindrom down. Bayinya tidak pernah menangis seperti bayi yang lain. Saya juga tidak pernah melihat ibu bayi ini menangis atau mengeluh. Kuatnya semangat seorang perantau...

Ya, dia sang perantau dari negara seberang. Umurnya mungkin sekitar 50-an. Bekerja sebagai tukang membersih di Mines, Serdang. Tidak tinggal bersama suaminya kerana suaminya bekerja di Johor. Saya hairan melihat tabah dan kuatnya dia sebagai ibu. Saya tak sekuat itu.

Petang ini ibu itu tiada di katilnya. Bos tempat dia bekerja telefon dan ingin berjumpa. Saya hairan lagi.. Bos dia tak tahu ke dia baru bersalin beberapa hari? Saya tanya siapa bos dia. Katanya sebangsa dengan saya. Terdetik kesal dan malu di hati. Mana pergi hati nurani bos itu? Membayangkan ibu itu yang baru melahirkan, sudah berusia, berjalan kaki ke stesen bas dan komuter dengan hanya bert-shirt, seluar panjang, selipar. Semata2 memenuhi arahan bos dan mengambil baju ganti di rumah.... Tanpa bantuan sesiapa. Terasa syukur sekali dengan nasib sendiri.

Esok doktor akan membenarkan dia pulang sekiranya bayinya tiada demam selepas disuntik antibiotik. Dia sekali lagi akan berjalan kaki, naik bas, bersama barangan yang banyak dan bayinya yang tidak sihat, pulang ke rumah yang jaraknya jauh dari Kajang. Semoga Allah membantu dan mempermudah perjalanan-Nya. Sungguh saya benar-benar bersimpati. Ingin membantu tetapi saya juga dibantu orang.

Ulasan

Catatan popular daripada blog ini

PENGALAMAN SEBAGAI PEMBANTU TADBIR N17 DI SEKOLAH PENGAJIAN SISWAZAH, UPM

BERNIAGA KIOSK

AKU JUAL MASA