KISAH SI JURURAWAT : KENANGAN SETAHUN LALU



1 December 2014 pada 21:38 · Kajang ·

Catatan malam ini. KISAH KERJA/TUGAS/AMANAH.

Hari pertama di sini hingga hari ini, sudah lebih 10 kali Aleef "terseksa" dicucuk jarum. Hanya kerana sikap dan cara kerja seorang jururawat yang sangat tidak peka. Nyatanya ia mendatangkan kesusahan hati bukan sahaja pada saya sebagai ibu malahan kepada rakan sekerjanya juga yang terpaksa "membersihkan" kerjanya.

Sebagai ibu, saya hairan melihat cara kerjanya yang sangat teruk. Melakukan banyak kerja dalam satu masa namun kesemua kerjanya tidak selesai tetapi menyusahkan orang lain. Salah seorang rakan sekerjanya mengeluh kerana cara kerjanya membahayakan pesakit di mana pesakit2 adalah bayi2 baru lahir.

Pada mulanya saya fikir hanya saya yang marah...

Alkisahnya, setiap kali jururawat tersebut ditugaskan memberi ubat pada anak saya, pasti berlaku jarum tercabut, bengkak atau tersumbat pada saluran urat tempat masukkan ubat samada di kaki, tangan atau betis. Sehingga kesabaran saya mula hilang petang tadi kerana dia membiarkan saluran ubat terbuka (tidak clamp) ketika cuba memasukkan ubat dan darah mula ikut keluar dari saluran tersebut sedangkan jururawat tersebut pergi merawat bayi lain dan membiarkan saya memegang tiub ubat yang terbuka di betis bayi saya. Selepas saya memanggilnya dengan kuat,barulah dia cepat2 mencari penutup saluran ubat tersebut. Saya tahu perkara ini akan menyebabkan sekali lagi anak saya dicucuk di kawasan lain pula. Saya memang sangat marah tetapi tidaklah hingga menjerit marah. Hanya wajah saya yang menampakkan kemarahan. Saya masih bertahan dari meletup.

Masuk waktu maghrib, rakan sekerjanya menggantikan tugas. Waktu ini, rakannya mula bising kerana ubat gagal dimasukkan akibat salurannya sudah tersumbat dengan darah beku. Katanya, perkara ini boleh mendatangkan masalah pada kaki bayi jika saluran darahnya tersumbat. Marah betul dia. Saya sangka saya saja yang kena. Rupanya yang lain juga begitu.

Pada pendapat saya, jururawat begini usahlah diberi tugas yang melibatkan bayi. Kenapa saya tak cakap beri peluang pada dia? Kerana, rakannya sudah mengingatkan dia supaya buat kerja secara serius dan bukan sambil lewa. Namun reaksinya sangat mengecewakan malahan kerjanya menjadi lebih membahayakan. Kemudian sibuk bercakap nak balik sedang waktu kerja belum tamat dan kerjanya separuh jalan (hasil pasang telinga).

Harap2 tiga hari lagi di sini saya tidak nampak muka dia ditugaskan memberi ubat. Takut2 saya termalukan dia di khalayak...

Pesanan buat para jururawat, jalankan tanggungjawab/kerja anda dengan penuh amanah. Berkat hidup didoakan nanti.

Ulasan

Catatan popular daripada blog ini

PENGALAMAN SEBAGAI PEMBANTU TADBIR N17 DI SEKOLAH PENGAJIAN SISWAZAH, UPM

BERNIAGA KIOSK

AKU JUAL MASA