PENIAGA ONLINE PENIPU?

Assalamualaikum.

Hari ni terbaca hal peniaga online penipu di blog nameeroslan.blogspot.com.

Cerita tentang penipuan ni, saya teringat kisah masa saya baru lagi dalam dunia perniagaan online ni. Masa tu dropship baru berkembang dalam 30 ke 40 peratus di Malaysia ni rasanya.

Kes ni bukan di Instagram macam yang saya baca tu. Kes saya ni di laman Facebook. Masa tu adik saya kerja dengan pengaturcara majlis perkahwinan. Dia belajar solek orang dan memang pandai bab solek-solek ni dari sekolah menengah lagi. Saya tak pandai langsung.

Satu hari, saya diminta untuk terima seorang individu yang saya tak kenal sebagai rakan Facebook. Saya terima saja tanpa ada niat apa-apa. Baru kenal Facebook la katakan. Dalam pada memunggah profil timeline individu tersebut, saya nampak iklan produk solekan (eye-shadow jenama MAC dengan warna yang sangat banyak). Saya pun tambah rakan melalui individu tersebut. Saya pun tunjuk kat adik saya ni gambar alat solek tu. Apalagi. Terus dia bayar dan tempah. Orang tu tak letak gambar dia. Dia letak gambar alat solek je.

Masa bayar tu, saya yang bayarkan melalui online banking. Jadi, dapatlah saya trace nama dia. Saya dapat harga RM90. Tapi terlebih bayar jadi RM100. Saya pun minta dia berikan semula baki duit sebab itu bukan duit dan barang saya. Dia jawab, dia salah kira. Harga saya dapat tu tak termasuk harga pos. Dalam masa sama, dia beritahu adik saya, alat solek tersebut adalah original.

Lepas beberapa hari, barang sampai. Adik saya telefon dan membebel. Adik saya cakap barang diterima bukan original. Ia produk tiruan.

Saya pun tanya semula individu tersebut. Dia diam. Tak jawab. Saya jadi bengang sebab dia tak jawab dan saya rasa malu dengan adik sebab rasa ditipu.

Adik saya pun serang dia melalui chat di Facebook. Adik saya tunjuk semua mesejnya di Facebook. Dia pula buat tak tahu dan senyap.

Saya mulanya beri amaran di laman Facebook saya tanpa tag nama sesiapa. Oleh kerana tiada respon, saya akhirnya screenshot urusniaga kami serta nama penuh dan nombor kad pengenalan beliau di Facebook. Mungkin rakannya perasan, dia terus membalas chat kami dan mohon maaf serta mohon memadamkan kembali apa yang saya siarkan. Saya berikan syarat, pulangkan wang adik saya dan saya pulangkan alat solek tersebut.

Saya minta alamatnya untuk saya hantar semula alat solek tersebut. Apa yang dijawabnya menandakan dia memang penipu. Dia enggan memberikan alamatnya dan menyatakan tidak perlu menghantar kembali kepadanya. Ambil saja percuma.

Akhirnya dia mengaku salah dan membayar semula wang adik saya. Saya pun tunaikan janji saya untuk memadamkan status tentangnya. Tidak lama selepas itu, saya dan adik saya disekat dari laman Facebooknya. Saya pula terus mencari individu yang berkaitan dengannya dan terus membuang dari senarai rakan. Kes selesai setakat di situ.

Sekian cerita saya.

Ulasan

Catatan popular daripada blog ini

PENGALAMAN SEBAGAI PEMBANTU TADBIR N17 DI SEKOLAH PENGAJIAN SISWAZAH, UPM

BERNIAGA KIOSK

AKU JUAL MASA